Media Informasi Aktual dan Inspiratif
Indeks

Stabilkan Inflasi, Pemkab Bandung Gelar Bazar Ramadhan dan Operasi Pasar Murah Bersubsidi

Bupati Bandung HM. Dadang Supriatna didampingi Bunda Bedas Hj. Emma Dety Dadang Supriatna membuka Bazar Ramadhan 1445 H dan Operasi Pasar Murah Bersubsidi tahun 2024. di Lapangan Upakarti Komplek Pemkab Bandung, Soreang, Senin (25/3/2024)./foto: dok diskominpo./Adv.
banner 120x600

INDOKLIKNEWS.COM, Bandung – Pemerintah Kabupaten Bandung gelar Bazar Ramadhan 1445 Hijriah dan Operasi Pasar Murah Bersubsidi tahun 2024 untuk membantu masyarakat yang tersebar di 31 kecamatan di Kabupaten Bandung. Sekaligus kegiatan ini pula merupakan rangkaian kegiatan Hari Jadi ke-383 Kabupaten Bandung tahun 2024.

Pembukaan Bazar Ramadhan 1445 Hijriah itu langsung dihadiri Bupati Bandung HM. Dadang Supriatna didampingi Bunda Bedas sekaligus Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Bandung Emma Dety Dadang Supriatna  di Lapangan Upakarti Komplek Pemkab Bandung, Soreang, Senin (25/3/2024).

Bupati Dadang Supriatna berharap pelaksanaan Bazar Ramadhan dan Operasi Pasar Murah Bersubsidi ini bisa menstabilkan inflasi di Kabupaten Bandung, selain dalam pelaksanaannya lancar dan sukses.

“Biasanya,  jelang Idulfitri harga-harga sembako begitu melonjak. Tetapi saya membaca tadi pagi, Menteri Perdagangan sudah memberikan gambaran bahwa harga sembako secara nasional relatif stabil dan menurun,” tutur Dadang dalam sambutannya.

“Mudah-mudahan ini akan memberikan kabar gembira dalam rangka mempertahankan inflasi di Kabupaten Bandung,” harap Bupati Bedas.

Untuk mempertahankan inflasi itu, disebutkan Dadang bahwa ada beberapa hal yang dilakukan Pemkab Bandung melalui Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Bandung ini di antaranya melaksanakan Bazar Ramadhan.

Kemudian pengadaan paket sembako sebanyak 10.990 paket untuk sembako  bersubdisi. “Yang mana harganya yang seharusnya Rp 170.900/paket, kemudian disubsidi oleh kita (Pemkab Bandung) sebesar Rp 73.000,” katanya.

Kang DS, sapaan akrab Dadang Surpiatna, bahwa ribuan paket sembako dalam rangka operasi pasar murah bersubsidi itu disebar ke 31 kecamatan di Kabupaten Bandung.

“Secara simbolis diserahkan ke 4 kecamatan dan tentunya bisa membantu mendorong untuk bisa meringankan warga masyarakat yang membutuhkan,” harap Kang DS.

Info Lainnya   PWI Jabar Gelar OKK Perdana Tahun 2024, Hilman Berpesan : Calon Anggota Untuk Menjaga Marwah dan Nama Baik PWI

Kang DS mengatakan setiap kecamatan tidak seluruh warga dalam kondisi yang kebingungan dan susah membeli kebutuhan bahan pokok, tetapi relatif yang sangat membutuhkan.

“Sebanyak 10.990 orang atau KPM (Keluarga Penerima Manfaat) adalah yang sudah didaftarkan di masing-masing kecamatan. Mudah-mudahan dalam pelaksanannya bisa berjalan dengan lancar dan berharap kegiatan Bazar Ramadhan ini memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi kesejahteraan masyarakat serta mendorong pertumbuhan ekonomi guna mendukung pembangunan Kabupaten Bandung yang semakin Bangkit, Edukatif, Dinamis, Agamis dan Sejahtera (BEDAS),” tutur Kang DS.

Ia mengungkapkan sebentar lagi menghadapi atau memasuki peringatan Nuzulul Qur’an dan Lebaran Idulfitri 1445 Hijriah/2024, yang paling penting adalah bagi umat muslim bayar atau mengeluarkan zakat fitrah.

“Suci atau sempurnanya ibadah puasa di bulan suci Ramadhan ini diakhiri dengan membayar zakat fitrah. Saya instruksikan seluruh ASN (Aparatur Sipil Negara) Kabupaten Bandung dan seluruh warga masyarakat Kabupaten Bandung, tentunya sempurnanya ibadah puasa itu dengan membayar zakat fitrah,” katanya.

Kang DS menjelaskan bahwa Kementerian Agama RI sudah mengumumkan, pembayaran zakat fitrah itu kalau beras tidak ada boleh diganti dengan uang sebesar Rp 40.000/orang.

“Pembayaran zakat fitrah itu dikumpulkan di BAZNAS (Badan Amil Zakat Nasional) yang saat ini kita sudah sepakati bersama,” katanya.(Adv)**

Tinggalkan Balasan